Mataram (Antara Sumsel) - Tradisi "bau nyale" atau menangkap cacing laut di objek wisata Pantai Seger,  Kabupaten Lombok Tengah,  pada 2013 diharapkan dapat  menarik minat wisatawan berkunjung ke daerah itu.  

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Lombok Tengah H Lalu Putria di Praya, Rabu, mengatakan tradisi bau nyale yang akan digelar pada 2-3 Maret 2013 akan berlangsung lebih meriah dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

"Tradisi bau nyale yang digelar setiap tahun di objek wisata Pantai Seger, Desa Kuta, Kecamatan Pujut, itu selama ini diikuti ribuan pengunjung termasuk wisatawan mancanegara.

"Pada 2013 diharapkan lebih ramai lagi. Persiapan telah dilaksanakan sejak enam bulan lalu," katanya.

Ia mengatakan, pihaknya akan mengundang jurnalis dari dalam dan luar negeri untuk meliput acara bau nyale agar gaungnya bisa sampai ke mancanegara. Tradisi bau nyale telah menjadi kalender tahunan pariwisata NTB.

Untuk menginformasikan mengenai acara bau nyale tersebut  Pemkab Lombok Tengah juga telah menyebearluaskan melalui jaringan internet termasuk objek-objek wisata menarik lainnya yang ada di daerah ini.

Acara bau nyele akan diisi dengan berbagai atraksi budaya, antara lain drama musik kolosal yang menceritakan kisah legenda Putri Mandalika, yang melibatkan ratusan warga termasuk seniman dan tokoh adat di Kabupaten Lombok Tengah termasuk para siswa.

Selain itu juga akan digelar parade budaya melibatkan para seniman dan masyarakat dari 131 desa di 15 kecamatan se-Kabupaten Lombok Tengah,  termasuk dari satuna kerja perangkat daerah (SKPD).

Ritual bau nyale juga akan dimeriahkan permainan rakyat, seperti "perisaian" (saling pukul dengan rotan dilengkapi tameng terbuat dari kulit kerbau) dan sejumlah kesenian lainnya.

Tradisi bau nyale itu diangkat dari  legenda  Putri Mandalika. Konon pada zaman dahulu di pantai Selatan Pulau Lombok, berdiri sebuah kerajaan yang bernama Tunjung Bitu. Kerajaan tersebut diperintah oleh seorang raja yang bernama Raja Tonjang Beru dengan permaisurinya Dewi Seranting.

Tonjang Beru adalah seorang raja yang arif dan bijaksana. Seluruh rakyatnya hidup makmur, aman dan sentosa. Mereka sangat bangga mempunyai raja yang arif dan bijaksana itu. Raja Tonjang Beru memiliki seorang putri yang cantik jelita, cerdas dan bijaksana, namanya Putri Mandalika.

Selain itu cantik dan cerdas, Putri Mandalika juga terkenal ramah dan sopan. Tutur bahasanya sangat lembut. Seluruh rakyat negeri sayang terhadap sang Putri. Kecantikan dan keelokan perangai Putri Mandalika sudah tersohor ke berbagai negeri, bahkan sampai ke negeri seberang.

Para pangeran dari berbagai kerajaan juga telah mendengar berita tersebut. Setiap pangeran yang melihat kecantikan dan keanggunan putri itu tertarik untuk mempersuntingnya.

Namun karena tidak ingin mengecewakan para pengeran tersebut dan menghindari terjadinya peperangan, akhirnya sang putri menceburkan dirinya ke laut yang kemudian dipercaya menjelma menjadi nyale (sejenis cacing laut) yang muncul setiap tahun pada bulan Maret.(M025)

Editor: Awi
COPYRIGHT © 2014

Ikuti berita terkini di handphone anda di m.antarasumsel.com

Komentar Pembaca
Kirim Komentar