Minggu, 24 September 2017

Menag: Pemerintah hargai aksi 112 tanpa "long march"

id Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin, aksi damai, berdoa bersama, membaca alquran, aksi 11 Februari 2017, 112, orasi budaya, jamaah haji, kuota, Diwa
Menag: Pemerintah hargai aksi 112 tanpa
Lukman Hakim Saefudin (Foto Antarasumsel.com/Nova Wahyudi/16/den)
Purwokerto (Antarasumsel.com) - Pemerintah menghargai keputusan aksi 11 Februari 2017 (112)  di Jakarta tanpa mengadakan jalan kaki bersama (long march), kata Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin.

"Karena 'long march' itu memang rawan, bisa disusupi banyak kepentingan. Jadi itu ditiadakan," katanya di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Purwokerto, Jawa Tengah, Jumat.

Menag mengatakan hal itu kepada wartawan usai menyampaikan orasi budaya dan agama yang dilanjutkan dengan peresmian perpustakaan IAIN Purwokerto-Pusat Dokumentasi Pemikiran Kebudayaan Nusantara.

Selain itu, dia mengaku mendengar bahwa peserta aksi 112 akan berkumpul di Masjid Istiqlal untuk melakukan zikir, pembacaan doa, dan tidak melakukan orasi-orasi yang bisa menimbulkan keresahan di antara jamaah yang berbeda-beda paham keagamaannya maupun aspirasi politiknya.

"Mudah-mudahan besok itu berjalan dengan baik sebagaimana yang dijanjikan bahwa mereka hanya akan melakukan doa-doa bersama, zikir bersama," katanya.

Disinggung mengenai imbauan kepada peserta aksi, Lukman mengatakan hal itu sudah disampaikan oleh sejumlah tokoh.

"Saya pikir sudah jelas ya, imbauan dari KH Ma'ruf Amin selaku Ketua Umum MUI dan Rais 'Aam PBNU, lalu Pak Haedar Nashir selaku Ketua Umum Muhammadiyah. Itu jelas mengatakan tidak perlu mengerahkan massa ke Jakarta untuk hal seperti itu, cukup berdoa di tempat masing-masing," katanya.

Sebelumnya, aksi berupa doa bersama dan berjalan kaki sepanjang Jalan MH Thamrin, Jakarta akan digelar pada 11 Februari namun akhir diputuskan hanya untuk diisi doa bersama di Masjid Istiqlal.

Aksi tersebut digelar bertepatan dengan hari terakhir kampanye sebelum pelaksanaan pemungutan suara pada 15 Februari.

Editor: Ujang

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga