Selasa, 30 Mei 2017

Masyarakat waspadai awan panas guguran soputan

id awan panas, puncak Gunung Soputan, Minahasa Tenggara, leleran lava, Pos Pengamatan Gunung Api
Masyarakat waspadai awan panas guguran soputan
Ilustrasi awan panas (ANTARA)
Manado (Antarasumsel.com) - Masyarakat diharapkan tidak beraktivitas di dalam radius 1,5 kilometer dari puncak Gunung Soputan, Kabupaten Minahasa Tenggara dan wilayah sektor arah barat-barat daya sejauh 2,5 kilometer yang merupakan daerah bukaan kawah.

"Hal itu penting untuk menghindari ancaman leleran lava dan awan panas guguran," kata personel Pos Pengamatan Gunung Api Soputan Asep Saefuloh di Manado, Selasa.

Masyarakat juga diharapkan mewaspadai terjadinya ancaman aliran lahar, terutama pada sungai-sungai yang berhulu di sekitar lereng Gunung Soputan, seperti Sungai Ranowangko, Sungai Lawian, Sungai Popang dan Sungai Londola Kelewahu.

"Jika terjadi hujan abu, masyarakat dianjurkan menggunakan masker penutup hidung dan mulut mengantisipasi gangguan saluran pernapasan," ajaknya.

Dia menambahkan, pada periode pengamatan Senin (17/4) terekam gempa guguran sebanyak tiga kali dengan amplitudo 3-4 milimeter selama 9-33 detik.

Selanjutnya, gempa tektonik jauh sebanyak empat kali dengan amplitudo 105 milimeter selama 54-127 detik.

"Tingkat aktivitas Gunung Soputan berada pada level II waspada," jelasnya.

Editor: Ujang

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga