Selasa, 30 Mei 2017

Rupiah menguat 1,09 persen triwulan I-2017

id Rupiah, Nilai tukar, itransaksikan antarbank, di posisi, Kepala Riset Monex Investindo Futures, Biro Investigasi Federal
Rupiah menguat 1,09 persen triwulan I-2017
Ilustrasi Kantor bank Indonesia. (Antarasumsel.com/Feny Selly)
Jakarta (Antarasumsel.com) - Bank Indonesia (BI) menyebutkan rupiah selama triwulan I 2017 mengalami apresiasi sebesar 1,09 persen (year to date) menjadi Rp13.326 per dolar AS.

Kepala Departemen Komunikasi BI Tirta Segara dalam konferensi pers pengumuman hasil Rapat Dewan Gubernur BI April 2017 di Jakarta, Kamis, mengatakan penguatan rupiah ditopang stabilitas makroekonomi, persepsi positif prospek perekonomian, serta risiko global yang berkurang.

"Penguatan rupiah didukung oleh aliran modal asing yang terus meningkat sejalan dengan prospek investasi pada aset domestik yang menarik bagi investor asing, serta membaiknya faktor global," kata dia.

Tirta menyebutkan aliran dana asing yang masuk tersebut terutama dalam bentuk pembelian saham dan Surat Utang Negara.

Bank Indonesia akan tetap melakukan langkah-langkah stabilisasi untuk mendorong nilai tukar sesuai dengan nilai fundamentalnya dengan tetap menjaga bekerjanya mekanisme pasar.

Bank Indonesia juga mencatat bahwa rencana normalisasi Bank Sentral AS dengan melepas pemilikan surat berharga dapat mengusik penguatan nilai tukar rupiah.

Asisten Gubernur Kepala Departemen Ekonomi dan Moneter BI, Dody Budi Waluyo, mengatakan Bank Sentral AS saat ini memegang 3,5 triliun dolar AS dalam bentuk US Treasury Note dan sekitar 1 triliun dolar AS dalam bentuk "mortgage-backed securities".

Normalisasi atau penurunan besaran neraca Bank Sentral AS memungkinkan pemilikan daripada surat berharga yang selama ini dihimpun The Fed akan dilepas. Dody mengatakan pada saat sekuritas tersebut dilepas, maka likuiditas akan diserap kembali kepada bank sentral.

"Akan ada pengurangan likuiditas valas secara global tergantung berapa jumlah yang dilepas. Ini tentunya secara bertahap akan dilepas satu persatu. Mekanismenya dan strateginya bagaimana itu belum kami dengar dari The Fed," kata dia.

Dampak normalisasi tersebut pada negara berkembang adalah kemungkinan penguatan dolar AS akibat likuiditas valas global yang terserap ke sistem moneter Bank Sentral AS.

Dody mengatakan meskipun valas terserap ke sistem moneter AS, namun masih akan ada penempatan dana di negara berkembang dalam konteks investasi portofolio.

"Sepanjang fundamentalnya dijaga, tetap akan ada aliran dana ke negara berkembang. Indonesia masih cukup diminati dalam konteks return yang diperoleh investor," ucap dia.

Editor: Ujang

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga