Senin, 26 Juni 2017

Pemerintah berikan PNS 5 hari Cuti lebaran

id Pramono, cuti bersama, cuti, pns, pegawai negeri sipil, Keputusan Presiden,
Pemerintah berikan PNS 5 hari Cuti lebaran
Pramono Anung (ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf)
Jakarta (Antarasumsel.com) - Pemerintah memberikan lima hari cuti Idul Fitri kepada pegawai negeri sipil (PNS) pada 23, 27 sampai 30 Juni 2017.

"Presiden telah menandatangani Keputusan Presiden No 18 tahun 2017 tertanggal 15 Juni yang berisi tentang cuti bersama bagi pegawai negeri sipil. Pasal yang pertama mengatur mengenai tanggalnya yaitu tanggal yang diliburkan sebagai cuti bersama adalah tanggal 23, kemudian 27, 28, 29, dan 30. Untuk Idul Fitri sendiri tidak termasuk dihitung menjadi cuti," kata Sekretaris Kabinet Pramono Anung di kantor Presiden Jakarta, Kamis.

Pada pasal kedua Keppres tersebut disebutkan bahwa cuti bersama tersebut tidak mengurangi hak cuti tahunan PNS.

"Cuti ini diatur supaya tidak ada lagi PNS yang tidak masuk kerja dengan alasan persoalan transportasi atau lainnya, kedua dalam pasal 333 ayat 4 PP 11 No 2017 yang mengatur Cuti Bersama untuk PNS dimungkinan Presiden mengatur cuti itu," tambah Pramono.

Harapannya, dengan adanya total libur selama delapan hari dengan menggabungkan Idul Fitri dan hari Minggu akan ada distribusi ekonomi ke daerah.

"Harapannya adanya distribusi ekonomi pada saat Idul Fitri ke daerah dan memberikan kesempatan kepada PNS untuk bersilaturahim dengan keluarga, pengaturan cuti bersama ini sudah ditandatangani Presiden dan berlaku bagi PNS," ungkap Pramono.

Artinya bagi PNS yang membolos di luar jatah cuti bersama itu,maka  pemerintah akan memberikan sanksi.

"Kalau sudah diberikan cuti 23-30 Juni tapi liburnya masih bertambah, maka PNS-nya akan diberikan sanksi, karena ini sudah diatur lebih detil mengenai cuti bersama," ungkap Pramono.

    
      Arus mudik

Sedangkan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengaku terbantu dengan penetapan cuti bersama sejak 23 Juni.

"Saya berterima kasih karena ruang liburnya bertambah satu hari. Berarti puncaknya mulai tanggal 22, jadi saya senang itu Kamis malam (22/6) sudah mulai puncak arus mudik," kata Budi.

Dengan banyaknya waktu cuti bersama, Budi Karya memperkirakan arus mudik akan tersebar.

"Saya menggimbau kan anak-anak sudah libur tanggal 19, sebagian berangkat tanggal 19, 20, 21, 22. Jangan (semuanya) berangkat tanggal 23, karena 23 itu puncak arus mudik," tambah Budi.

Editor: Ujang

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga