Minggu, 24 September 2017

Kajian: 10 persen ikan yang ditangkap di laut dibuang

id penangkapan ikan, laut lepas, limbah besar, ilmuwan, membatasi sampah
Kajian: 10 persen ikan yang ditangkap di laut dibuang
Dokumentasi (ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra)
Oslo (Antara/Reuters) - Armada penangkap ikan membuang sekitar 10 persen ikan tangkapan mereka kembali ke lautan dalam bentuk "limbah besar" ikan bernilai rendah meski ada kemajuan dalam upaya membatasi sampah dalam beberapa tahun terakhir, kata ilmuwan, Senin.

Kajian selama satu dasawarsa, tinjauan global pertama sejak tahun 2005 dan berdasarkan pekerjaan 300 ahli, menyebutkan tingkat pembuangan itu masih tinggi meski mengalami penurunan dari puncaknya di akhir 1980an.

Ikan yang dibuang biasanya mati atau sekarat.

Hampir 10 juta ton dari sekitar 100 juta ton ikan yang ditangkap setiap tahun dalam dasawarsa terakhir dilempar kembali ke laut, menurut ulasan "Sea Around Us" oleh Universitas British Columbia dan University of Western Australia.

Armada industri sering membuang ikan yang rusak, berpenyakit, terlalu kecil atau spesies yang tidak diinginkan. Sebuah pukat dengan kuota hanya untuk menangkap cod Atlantik Utara, misalnya, bisa melempar kembali jenis ikan lain yang ada di jaring yang sama.

Limbah buangan adalah "limbah yang sangat besar ... terutama pada satu waktu saat penangkapan ikan berada di bawah tekanan global di tengah meningkatnya tuntutan akan ketahanan pangan dan kesehatan gizi manusia, " tulis mereka dalam jurnal Fish & Fisheries.

Laporan tersebut menyambut baik penurunan jumlah limbah ikan dari puncaknya sekitar 19 juta ton pada tahun 1989, kira-kira 15 persen dari total ikan yang ditangkap yaitu 130 juta ton

Penurunan ini mungkin terkait dengan adanya pembatasan di beberapa negara untuk membuang ikan dan meningkatkan kualitas alat tangkap.

Tapi itu mungkin juga hanya mencerminkan berkurangnya ikan.

"Kami menduga (penurunannya) itu karena penangkapan berlebih ...yang telah menghabiskan spesies yang dibuang, " kata penulis utama Dirk Zeller dari University of Western Australia kepada Reuters.

Sedikit ikan bertahan saat dilempar kembali ke laut setelah terjerat jaring meski beberapa spesies seperti hiu dan kepiting lebih tahan banting.

Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa Bangsa terakhir memperkirakan, pada tahun 2005, delapan persen ikan dibuang pada periode 1992-2001. Angka tersebut, dengan menggunakan metode yang berbeda, tidak secata langsung sebanding dengan data Sea Around Us.

Para ilmuwan mengatakan bahwa pembuangan limbah ikan sekarang paling tinggi terjadi di Pasifik, bergeser dari sebelumnya di Atlantik.

Armada Rusia, misalnya, membuang dalam jumlah besar ikan cod Alaska di Pasifik Barat Laut karena mereka hanya menginginkan jenis tertentu. Armada dari Korea Selatan, Taiwan dan China juga bagian dari para nelayan yang membuang ikan-ikan Pasifik.

Editor: Ujang

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga