Senin, 23 Oktober 2017

Mencicipi kuliner khas Portugis-Kampung Tugu

id kue, Kampung Tugu, Pisang Udang, Ketan Unti, Cilincing, Jakarta Utara, Portugis
Mencicipi kuliner khas Portugis-Kampung Tugu
Portuguese Egg Tart khas Kampung Tugu. (ANTARA/Natisha)
Jakarta (Antarasumsel.com) - Kampung Tugu di Cilincing, Jakarta Utara, sudah berabad-abad menjadi permukiman keturunan Portugis, membuat lokasi itu juga dikenal sebagai Kampung Portugis.

Saat Indonesia diduduki Belanda, bangsa Portugis yang datang lebih dulu ke Indonesia melalui Malaka menyingkir ke daerah hutan rawa, mendekati pesisir laut Jakarta

Ada yang menyebut mereka diasingkan Belanda, tetapi, beberapa keturunan Portugis yang masih tinggal di sana menyebut nenek moyang mereka memilih untuk mengasingkan diri.

Jika Anda bermain ke Kampung Tugu dan mendapat teman baru yang bernama belakang Michiels (dibaca “mihils”), Abrahamsz, Cornelis, Andries dan Quiko, tandanya Anda baru saja berkenalan dengan keturunan langsung tentara Portugis yang berada di sana sejak tahun 1600an.

Dari puluhan nama famili yang ada saat awal Kampung Tugu berdiri, kini hanya kelima nama itu yang dapat dijumpai. 

ANTARA berkesempatan mampir ke rumah Eugeniana Quiko, yang membuat usaha katering, dalam rangkaian tur kuliner bersama Jakarta Food Traveler, Sabtu.

Rupanya, menurut perempuan yang biasa dipanggil Ibu Ena ini, ada beberapa makanan khas Kampung Tugu yang tidak ada di tempat lain di Jakarta.

“Kue-kue ini cuma ada di Kampung Tugu dan tidak setiap hari ada,” kata Ibu Ena.

Pisang Udang
Sekilas bentuknya mirip dengan kue Nagasari, kue basah dari tepung beras yang juga dikenal sebagai kue pisang. Bedanya, meski disebut Pisang Udang, sebetulnya kue ini tidak berisi pisang, hanya menggunakan daun pisang untuk pembungkus.

Pisang Udang ini berisi irisan pepaya, udang, bawang goreng dan gula, biasanya dijadikan teman ngopi.

Ketan Unti
Jika ketan khas Betawi umumnya disajikan dengan taburan kelapa gurih, makanan dari Kampung Tugu ini memakai ketan yang dibumbui dengan gula merah.

Menurut Ibu Ena, Ketan Unti biasanya disajikan saat ada keluarga yang meninggal dunia.

Apem Kinca
Kue Apem khas Kampung Tugu ini berukuran lebih besar dari pada Kue Apem yang biasa ditemui di pasaran. Bahan dasarnya pun sedikit berbeda, tidak hanya tepung beras dan tepung terigu, Apem Kinca juga memakai nasi agar warna putih tetap terjaga saat bercampur ragi.

Menurut Ibu Ena, tepung terigu bila diberi ragi dapat berubah warna menjadi kecoklatan. Seperti serabi, Apem Kinca dimakan dengan kuah santan-gula merah.

Portuguese Egg Tart
Kue ini sebetulnya penganan khas dari Portugal, pastry berukuran sebesar kue mangkuk berisi custard telur dan diberi kayu manis.

Katering Eugeniana tidak menyediakan kue ini, tapi, dibawa sendiri oleh tim dari Jakarta Food Traveler. Kue ini juga bisa ditemukan di pusat perbelanjaan, tapi, umumnya permukaannya rata seperti kue pai.

Editor: Ujang

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga