Senin, 25 September 2017

Dua mantan menteri ikut ekspedisi Mont Blanc

id Adhyaksa Dault dan Anton Apriyantono, gunung, Mont Blanc, ekspedisi, pendaki
Dua mantan menteri ikut ekspedisi Mont Blanc
Ilustrasi- Pendakian Gunung.. (ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan)
Jakarta (ANTARA Sumsel) - Dua mantan menteri yaitu Adhyaksa Dault dan Anton Apriyantono ikut terlibat dalam ekspedisi pendakian dua generasi ke puncak tertinggi di Eropa Barat yaitu Mont Blanc yang berada di perbatasan Swiss-Prancis, 3-15 September.

Pendakian dengan tajuk "BRI-Gerakan Pramuka-Vanaprastha Untuk Merah Putih" ini, kata ketua ekspedisi Gembong Tawang Alun di Jakarta, Sabtu, diikuti oleh pendaki yang usianya di atas 55 tahun dan pendaki yang berusia di bawah 30 tahun.

"Dengan tujuan bagaimana dua generasi yang berbeda zaman ini bekerja sama saling bahu membahu menancapkan Bendera Merah Putih di puncak-puncak dunia untuk Indonesia,"katanya.

Menurut dia, pada pendakian ini ada 18 pendaki yang akan mendampingi dua mantan menteri ini. Selain dirinya sebagai ketua ekspedisi, ada 15 orang lain yang terlibat di antaranya adalah Hidayat Hasan (61 tahuh), Ariesto Edwin (56) dan Tumpak Simanjuntak (57). Untuk pendaki yang usianya di bawah 30 tahun di antaranya adalah M Syanusi (29th), M. Fairus (28th).

Saat ditanya kenapa Mont Blanc menjadi tujuan pendakian, pria berusia 59 tahun ini mengatakan jika gunung tersebut memiliki tingkat kesulitan yang cukup tinggi. Namun, banyak sekali wisatawan yang berminat untuk mendaki ke puncak tersebut.

"Kalau seven summit hanya pendaki saja yang tahu. Tapi untuk ke Mont Blanc banyak wisatawan. Itulah kenapa kami memutuskan kesana karena ini mempelajari manajemen pendakian," katanya menambahkan.

Sebelum bertolak ke Mont Blanc, peserta pendakian termasuk mantan Menpora dan Menteri Pertanian itu telah menjalani serangkaian tes kesehatan dan telah dinyatakan siap untuk melakukan pendakian. Tes sendiri dilakukan di PP ITKON Kemenpora.

Dua mantan menteri yang terlibat terlihat sangat bersemangat mengingat keduanya sebelumnya sering melakukan pendakian baik di dalam maupun di luar negeri. Seperti Adhyaksa Dault yang mengaku sudah 60 kali naik gunung.

"Kami sudah siap. Begitu juga dengan Pak Anton yang sudah memasang lima ring. Berdasarkan hasil kesehatan, kita semua siap untuk mendaki," kata Adhyaksa Dault dengan penuh semangat.

Mantan Menpora itu menjelaskan, pendakian ke Mont Blanc selain untuk menancapkan Bendera Merah Putih juga untuk menghidupkan kebanggaan sebagai orang Indonesia serta untuk membantu proses promosi Indonesia di luar negeri.

"Kami akan mempromosikan pariwisata Indonesia, serta identitas lain seperti Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika dan Dasa Darma Pramuka," kata pria yang juga Ketua Kwarnas Gerakan Pramuka itu.

Setelah melakukan pendakian, pihaknya akan berusaha mengaplikasikan manajemen pendakian itu di Tanah Air karena Indonesia memiliki banyak gunung yang berpeluang untuk dikelola lebih modern seperti  Puncak Cartenz, Gunung Semeru, Kerinci hingga Rinjani.

Editor: Indra Gultom

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga