Jumat, 20 Oktober 2017

Indonesia jangan emosional respon konflik Rohingya

id Neng Eem Marhamah Zulfa Hiz, rohingya, anggota dpr, emosional, bantuan, indonesia
Indonesia jangan emosional respon konflik Rohingya
Dokumentasi- Sejumlah pendemo membentangkan spanduk yang bertuliskan "Save Rohingya" . (Antarasumsel.com/Nova Wahyudi)
Jakarta (ANTARA Sumsel) - Masyarakat Indonesia diminta untuk tidak emosional dalam merespon konflik dan krisis kemanusiaan yang dialami etnis Rohingya di Myanmar.

"Aksi-aksi emosional seperti pelemparan bom molotov ke Kantor Kedubes Myanmar di Jakarta, tidak perlu dilakukan. Aksi semacam itu hanya akan memperparah situasi dan tidak menyelesaikan persoalan dan lebih baik dilakukan aksi unjuk rasa secara damai atau aksi pengumpulan dana untuk membantu etnis Rohingya," kata  anggota Fraksi PKB DPR RI Neng Eem Marhamah Zulfa Hiz di Jakarta, Selasa.

Menurut Neng Eem, sikap responsif pemerintah Indonesia yang telah melakukan berbagai langkah terkait konflik Rohingya termasuk mengirimkan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi ke Myanmar, harus didukung sepenuhnya.

Anggota Komisi V DPR itu menilai konflik yang terjadi di Myanmar cukup kompleks dan selama ini pendekatan persuasif yang dilakukan Pemerintah Indonesia terbukti cukup berhasil membangun komunikasi dengan Pemerintah Myanmar guna mencari solusi terbaik bagi etnis Rohingya di sana.

"Saat ini yang diperlukan dari masyarakat Indonesia adalah dukungan politik dan solidaritas kemanusiaan agar Pemerintah Myanmar mau menyelesaikan masalah etnis Rohingya ini dengan baik," ujarnya.

Menurut dia sebagai sesama muslim adalah wajar jika masyarakat Indonesia memberikan dukungan politik, ekonomi, maupun kemanusiaan agar etnis Rohingya mendapatkan hak hidup yang layak.

Karena itu Neng Eem sepakat dengan usulan Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar untuk melakukan penggalangan dana guna membantu etnis Rohingya yang kini mengungsi di sejumlah negara.

"Puluhan ribu warga etnis Rohingya sekarang berada di pengungsian dan pasti mereka sangat membutuhkan bantuan ekonomi, terutama untuk pemenuhan kebutuhan dasar mereka," ujarnya.

Dia juga menegaskan bahwa Pemerintah Indonesia harus mampu melakukan negosiasi dengan Pemerintah Myanmar agar konflik Rohingya tidak berlanjut.

Menurut dia, Indonesia sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia, perannya sangat penting terutama secara geografis bertetangga dengan Myanmar.

Karena itu dia menilai dua aspek strategis ini harus bisa dimanfaatkan untuk menyelesaikan konflik yang sudah berlangsung sejak puluhan tahun ini.

Editor: M. Suparni

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga