Minggu, 22 Oktober 2017

BI: Nilai tukar rupiah masih kompetitif

id Dody Budi Waluyo , bi, nilai tukar, rupiah, uang
BI: Nilai tukar rupiah masih kompetitif
Uang rupiah pecahan 100.000 (ANTARA FOTO)
Jakarta  (ANTARA Sumsel) - Bank Indonesia (BI) menyatakan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS saat ini masih kompetitif untuk membantu menjaga keseimbangan kinerja ekspor dan impor.

"Untuk rupiah sebenarnya dari sisi fundamental kita, 'competitiveness'-nya itu selalu kita jaga. Kita hitung dari Real Effective Exchange. Rate atau nilai tukar riil kita, dan itu masih dalam nilai yang kita anggap kompetitif," Kepala Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter Bank Indonesia BI Dody Budi Waluyo saat ditemui di Kompleks Perkantoran BI, Jakarta, Jumat.

Dody menuturkan meski pada pekan lalu nilai tukar rupiah mengalami penguatan, dari sisi "competitiveness" atau daya saingnya tidak terganggu.

"Jadi itu tetap membantu 'trade' kita, membantu ekspor dan juga tidak membatasi impor. Tapi dampak ekspor berdasarkan nilai tukar yang menguat, tidak serta merta begitu," ujar Dody.

Berdasarkan data kurs tengah BI, nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada Jumat (8/9) lalu mencapai Rp13.284 per dolar AS, menguat dibandingkan pada awal pekan lalu yang berada di posisi Rp13.345 per dolar AS.

Penguatan nilai tukar rupiah saat itu disebut bank sentral karena dipengaruhi oleh kondisi ekonomi Amerika Serikat yang tidak tumbuh setinggi yang diperkirakan.

Namun, nilai tukar rupiah pada Jumat ini mencapai Rp13.154 per dolar AS, melemah dibandingkan awal pekan (11/9) yang mencapai Rp13.261 per dolar AS.

Dody menyebutkan hal tersebut terbentuk sendirinya di pasar dan bank sentral tidak selalu melakukan intervensi apabila rupiah mengalami depresiasi ataupun apresiasi, namun senantisa tetap berada di pasar.

"Kita tidak selalu intervensi, pasar yang membentuk seperti itu. Nilai tukar stabil juga karena pasar tahu bahwa Bank Indonesia selalu menjaga kestabilan rupiah," kata Dody.

Editor: Indra Gultom

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga