Selasa, 24 Oktober 2017

Didi Kempot: Berkarya hingga nafas terakhir

id didi kempot, bernyanyi, ngamen, berkarya, nafas terakhir
Didi Kempot: Berkarya hingga nafas terakhir
Didi Kempot (Twitter.com)
....Profesi menyanyi akan saya jalani selagi masih mampu berrnafas....
Pemalang  (ANTARA Sumsel) - Penyanyi kondang campursari, Didik Kempot, menyatakan tidak akan berhenti berkarya membawakan lagu-lagu campursari sebelum nafas terakhir berhenti.

"Kami hidup dan mendapatkan penghasilan dari menyanyi sehingga profesi menyanyi akan kami jalani hingga nafas terakhir," katanya seusai sebagai pembawa acara "Dialog Nasional Sukses Indonesia Ku" di Balai Gandrung, Pulosari Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah, Sabtu.

Bagi Didik Kempot, karier menyanyikan lagu campursari dijalani saat usia 20 tahun dengan "mengamen" naik dan turun angkutan umum.

"Boleh dikatakan saya sempat menjadi kernet bus dengan naik dan turun dari angkutan umum untuk mengamen. Oleh karena, profesi menyanyi akan saya jalani selagi masih mampu berrnafas," katanya.

Ia mengatakan dirinya masuk dapur rekaman saat berusia 23 tahun dengan lagu perdana "Suket Teki" dan "Prau Layar.

Berawal dari karya lagu "Suket Teki" yang sempat meledak di blantika musik Indonesia itu, penyanyi kelahiran 31 Desember 1966 itu telah menciptakan sekitar 700 lagu.

Bahkan dengan kondangnya penyanyi asal Solo, Jawa Tengah, Didik Kempot pernah tinggal di Suriname dan Belanda selama tiga tahun untuk menghibur warga pada dua negara itu.

Menurut dia, selama menjalani profesi sebagai penyanyi campursari, dirinya telah mendapatkan tujuh penghargaan pada acara "Penganugrahan Musik Award'.

"Adapun lagu terakhir di pasaran, adalah berjudul 'Kalung Emas'. Hampir semua studio rekaman di Jakarta, seperti Musica Record dan Blakcboard pernah kami singgahi," kata pembawa lagu "Modal Dengkul" itu.

Editor: Indra Gultom

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga